Saldo Normal Akun

 

Sisi kiri dari semua akun baik akun aset, kewajiban maupun ekuitas merupakan sisi debit sedangkan sisi kanan merupakan sisi kredit.  

Transaksi debit dapat berupa peningkatan maupun penurunan, tergantung dari jenis akun yang dipengaruhi. Demikian pula transaksi kredit dapat berupa peningkatan maupun penurunan tergantung jenis akun yang dipengaruhi pula.  

Dalam setiap akun, jumlah saldo yang terjadi pada setiap akhir periode akuntansi akan selalu dihitung.  Pada kondisi yang normal, akun aset akan memiliki jumlah sisi debit  lebih besar dari pada jumlah sisi kredit. Dengan demikian, dikatakan bahwa akun aset memiliki saldo normal debit. 

Sedangkan pada akun kewajiban dan ekuitas, pada kondisi normal jumlah sisi kreditnya akan lebih besar dari pada sisi debitnya di akhir periode akuntansi. Sehingga kita dapat mengatakan bahwa akun kewajiban dan ekuitas memiliki saldo normal kredit.  

Pada akhir periode, saldo akun pendapatan dan akun beban dilaporkan dalam laporan laba rugi. Saldo akun nominal dalam buku besar kemudian dipindahkan ke akun Ikhtisar Laba Rugi, yang selanjutnya akun ikhtisar laba rugi ini akan dipindahkan ke akun ekuitas. Sedangkan saldo akun riil pada akhir periode akan dilaporkan di neraca, dan saldo rekening riil akan dibawa ke periode berikutnya. 

Jumlah kenaikan yang dicatat dalam suatu akun biasanya sama atau lebih besar dari jumlah penurunan akun tersebut. Karena itu, jika secara normal pada suatu akhir periode akuntansi saldo dari suatu akun memiliki total debit lebih besar dari pada total kreditnya, seperti pada akun aset dan beban, dikatakan bahwa akun tersebut memiliki saldo normal debit. Jadi akun aset dan beban umumnya mempunyai saldo debit. 

Sedangkan, jika pada keaadaan normal suatu akun memiliki total kredit  umumnya lebih besar dari pada total debit, seperti pada akun kewajiban, ekuitas dan pendapatan, maka akun-akun tersebut memiliki saldo normal kredit. Jadi, akun kewajiban, ekuitas dan pendapatan umumnya bersaldo normal kredit. 

Jika suatu akun yang umumnya bersaldo normal debit mempunyai saldo kredit atau sebaliknya, maka mungkin telah terjadi kesalahan atau kondisi yang tidak normal. Misalnya, saldo kredit pada akun Kas bisa terjadi karena adanya kesalahan dalam mencatat. Namun sebaliknya pada akun kewajiban bisa terjadi memiliki saldo debit, karena mungkin telah terjadi kelebihan pembayaran kewajiban.


Dalam setiap akun jumlah saldo akan dihitung pada akhir periode akuntansi 
Saldo Normal Akun Sumarna Almarogi Sisi kiri dari semua akun baik akun aset, kewajiban maupun ekuitas merupakan sisi debit sedangkan sisi kanan merupakan sisi kredit.   ...