Hubungan investasi, pendapatan, beban dan dengan pemilik

 

Investasi pemilik merupakan aset yang disetorkan oleh pemilik kedalam perusahaannya yang digunakan perusahaan dalam menjalankan aktivitas perusahaan. Aset yang disetor ini akan menambah ekuitas pemilik. Dalam menjalankan kegiatannya, perusahaan menghasilkan pendapatan dalam satu periode akuntansi. Pendapatan ini biasanya berasal dari penjualan jasa, penjualan barang dagangan, menyewakan aset dan meminjamkan uang. Pendapatan yang berasal dari aktivitas tersebut biasanya akan menaikkan aset perusahaan.

Pendapatan yang muncul dari sumberdaya yang berbeda juga akan diidentifikasikan dengan berbagai nama pula, tergantung pada karakteristik bisnisnya. Sebagai contoh, sebuah hotel berbintang lima bisa mengkategorikan pendapatannya menjadi pendapatan atas penjualan kamar dan pendapatan dari restauran. Selama perusahaan beraktivitas, pemilik juga bisa mengambil aset perusahaan untuk keperluan pribadinya, bisa berupa uang tunai atau aset yang lain. Pengambilan aset untuk keperluan pribadi ini harus

langsung dicatat sebagai pengurang ekuitas pemilik. Dan pengambilan pribadi ini harus dicatat dalam suatu rekening prive (drawing) dan rekening ini sebagai pengurang ekuitas pemilik. Hal lain sebagai pengurang ekuitas pemilik adalah adanya beban. Beban adalah penurunan ekuitas pemilik yang ditimbulkan dari pelaksanaan aktivitas perusahaan. Beban adalah biaya (cost) dari aset yang dikonsumsi atau jasa yang digunakan dalam proses menghasilkan pendapatan. Beban menunjukkan pembayaran atau pengeluaran uang tunai yang sesungguhnya ataupun yang diestimasikan. Seperti halnya pendapatan, beban juga memiliki bentuk dan bisa diidentifikasikan dengan berbagai nama tergantung jenis aset yang dikonsumsi atau jasa yang digunakan. Contoh: beban perlengkapan yang muncul akibat pemakaian aset perlengkapan, beban utilitas yang muncul pada perusahaan akibat penggunaan aset daya listrik telpon, air, dan sebagainya.

Jika dalam satu periode akuntansi, perusahaan memiliki pendapatan yang lebih besar dari beban, maka dikatakan perusahaan memperoleh laba bersih (net income) dan sebaliknya, jika beban yang terjadi lebih besar dari pada pendapatannya, maka perusahaan menderita rugi bersih (net losses). Dari ilustrasi di atas, marilah kita mencoba membantu Tn Almarogi untuk menyiapkan Laporan Keuangan perusahaan, yang meliputi Neraca per 04 Oktober 1996, Laporan Laba Rugi  untuk bulan Oktober 1996, dan Laporan Perubahan Ekuitas untuk bulan Oktober tahun 1996. Apakah Tn Almarogi dalam menjalankan perusahaannya mendapatkan laba? Bagaimanakah posisi aset perusahaan Citra Jasakarya pada akhir Oktober 1996, dan bagaimana posisi atau perubahan ekuitas pemilik pada perusahaan tersebut?
Hubungan investasi, pendapatan, beban dan dengan pemilik Sumarna Almarogi Investasi pemilik merupakan aset yang disetorkan oleh pemilik kedalam perusahaannya yang digunakan perusahaan dalam menjalankan aktivitas ...